Sabtu, 10 Maret 2012




ICE BREAKING DALAM PEMBELAJARAN
UNTUK MENGHILANGKAN KEJENUHAN DALAM BELAJAR

         
Oleh : Dra. LILIK FIRDAYATI *)

Pada umumnya saat guru mengajar di ruang kelas sebagian besar waktunya dihabiskan untuk menyampaikan materi pelajaran tanpa memperhatikan bagaimana kondisi dankemampuan daya tangkap atau memori para siswanya.
Kebanyakan guru menganggap hal itu sebagai salah satu bentuk pemanfaatan waktu yang tepat. Hal ini bisa kita pahami karena guru mempunyai target kurikulum yang harus selesai disampaikan kepada siswadalam kurun waktu yang relatif singkat. Jarang sekali para guru yang memberikan icebreakers atau jeda ditengah materi pelajaran yang sedang disampaikan.Padahal melakukan ice breakers ditengah penyampaian materi pelajaran amatlah penting.
Ice breakers atau pemecah kebekuan lebih sering dipakai pada saat penataran,atau diklat (pendidikan dan latihan) saja, yang memang pesertanya adalah orang-orang dewasa yang cepat mengalami kelelahan dan kejenuhan serta lemah dalam proses penyimpanan memori sehingga ice breakers di sini dimanfaatkan untuk menyegarkan suasana belajar, menghilangkan kejenuhan, rasa kantuk yang memang sangat mudah menyerang orang-orang dewasa.
Sampai dengan saat sebagian guru yang masih enggan menyisipkan ice breakers di dalam kegiatan belajarnya. Hal ini disebabkan karena para guru kebingungan mencari bahan yang dapat dijadikan sebagai ice breakers.
Bagi guru yang pandai melucu tentu bukanlah suatu masalah untuk melakukan ice breakers dalam kegiatan belajarnya.Karena membuat cerita lucu dapat juga dikatakan sebagai salah satu bentuk ice breakers.Sementara sebagian lagi guru dikarenakan belum memahami fungsi dari ice breakers itusendiri. Oleh karenanya dari sekian banyak materi yang telah dijelaskan guru, seringkali tidak dapat diserap semua dengan baik oleh para siswa. Hal ini membuktikan adanya penurunan kemampuan daya tangkap otak dalam menyimpan memori setelah beberapa saat lamanya.
Kalau kita cermati pada awalnya grafik tingkat daya serap siswa terhadap apa yang disampaikan guru cukup tinggi. Namun seiring dengan berjalannya waktu, beberapamenit kemudian terjadilah penurunan memori atau tingkat daya serap siswa terhadap materi pelajaran. Pada saat inilah merupakan saat yang paling tepat untuk melakukan icebreakers. Karena pada saat itu siswa telah mengalami kejenuhan sehingga sangatmembutuhkan penyegaran untuk mengembalikan potensi atau kemampuan dalam menangkap pelajaran secara maksimal. Ice breakers dapat dilakukan dengan berbagaimacam cara atau permainan.
Menurut the Encyclopedia of Ice Breaker terbitan University Associates Inc (1976)bentuk ice breakers ada bermacam-macam, mulai dari sekedar teka-teki, cerita-cerita lucu atau humor ringan yang memancing senyum, lagu-lagu atau nyanyian yang disertaigerakan tubuh (action song), sampai permainan-permainan berkelompok yang cukupmenguras tenaga atau bahkan fikiran. Selain itu dapat juga dilakukan dengan melakukan brain gym (senam otak).
Ada beberapa teori yang berkaitan dengan konsep memori yakni, Pertama, teori interferensi yang menyatakan bahwa manusia lupa bukan karena kehilangan memoritetapi karena informasi lainnya menghalangi hal yang ingin diingati. Kedua, teori kemerosotan (decay theory), yang menjelaskan sebab-sebab mengapa manusia dapat melupakan sesuatu. Menurut teori decay seba-sebab itu terdiri atas dua jenis "penganggu(interference), yakni interferensi proaktif dan interferensi retroaktif. Interferensi proaktif terjadi ketika informasi yang dipelajari sebelumnya mengganggu pengingatan kembali suatu hal yang dipelajari kemudian. Ini dapat menjadi bermasalah ketika informasi yangbaru tidak dapat digunakan dengan benar akibat diganggu informasi lama. Interferensiretroaktif adalah kebalikan dari interferensi proaktif, di mana informasi baru menggangu informasi lama.
 Akhirnya dengan mempertimbangkan beberapa teori yang terkait dengan konsep memori atau penurunan daya tangkap otak dan pentingnya manfaat ice breakers, maka perlu sekiranya para guru dalam setiap kegiatan belajarnya dapat menyisipkan sedikitwaktunya untuk memberikan ice breakers. Ice breakers yang dilakukan tidak perlu lama-lama. Dengan menyisipkan ice brekaers dalam setiap pembelajaran diharapkan dayatangkap siswa dapat lebih maksimal dan suasana belajar di kelas pun menjadi selalu segar.                                                                                          

                                                                                          *) Guru SMP N 3 Metro

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar